BanyumasPost

Aja Lungan Numpak Kol Gowak

  • Reporter:
  • Senen, 3 Juli 2017 | 10:41
  • / 8 Syawal 1438
  • Dibaca : 116 kali
Aja Lungan Numpak Kol Gowak

Mbuh miki-mikinya anu keprimen, mobil pick up koh diarani kol gowak. Mungkin karena belakangnya yang kroak (gowak) ndean, jadi orang-orang ngapak pada ngarani begitu.

 

Kalau dipikir-pikir, kol gowak itu kelebu fenomena sing merguyokan. Jajal coba pikir, mobil sing kudunya nggo ngangkut barang utawanya kewan, esih sering digunakan nggo ngangkut menungsa sing arep pergi kondangan, utawa tilik wong mriyang.

 

 

Pernah suatu ketika, inyong lagi numpak montor, neng ngarepnya ndilalah ada kol gowak nggawa wong-wong sing mau kondangan. Sehubungan anu sedang mangsa bada, mulane neng ndalan macet.

 

Lhah, lagi macet-macetnya, koh tiba-tiba ada segrombolan bocah cilik di pinggir dalan yang klorongan, mereka itu teriak “embeeee….”. Sesudah itu, langsung mlayu pating plencing tidak karuan. Saya mikir, wah, mbentongor sekali kelakuan mereka itu!

 

Dari kaca sepion, saya lihat supirnya  katon cuma cengar-cengir saja. Tapi mereka yang di belakang itu lho mukanya kelihatan mecicil-mecicil. Ya jelaslah, dengan meneriakkan embe, anak-anak itu seperti sedang ngoyaih ke penumpangnya, yang mangsudnya madakan dengan wedus yang biasa diangkut kol gowak.

 

 

Melihat salah satu penumpangnya ada yang ngamang-amang kepelan ke anak-anak itu, saya yang berada di belakangnya jadi kegugu. Tapi beruntung, saya itu pakai helm yang kacanya ireng, jadi nggak kelihatan. Coba kalau mereka tahu saya juga kegugu, bisa juga saya kena sasaran kepelan.

 

Nah, ngomong-ngomong masalah kol gowak, jan-jannya menurut saya itu bukan alat transportasi yang aman nggo wong-wong. Sebabe bentuke gowak, itu bisa bahaya banget. Jajal kalau sedang liwat dalan-dalan yang angel dan tiba-tiba ngerim mendadak? Aduh, bisa terjadi penumpangnya padha gigal itu!

 

Selain itu, kenyataan bahwa kol gowak cokan diisi penumpang ngantek puluhan, juga bisa menyebabkan masalah kecemburuan. Bayangkan, orang kondangan itu kan biasanya ada pasangan suami-istri. Karena tidak tersedianya cekelan yang memadai, bagaimana kalau supirnya ngerim, tiba-tiba bojo kita nggentawil dan dipancak oleh bojonya wong, apa tidak jadi masalah?

 

 

(red)

1 Komentar

  1. Ndharu aly arbani Senen, 3 Juli 2017

Foto Terbaru

  • ©2017 BanyumasPost

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional