BanyumasPost

Ora Paham Basa

  • Reporter:
  • Slasa, 13 Juni 2017 | 09:55
  • / 18 Ramadhan 1438
  • Dibaca : 66 kali
Ora Paham Basa

Waktu jaman dulu, saya punya teman namanya Evander Emanuel. Jan-jannya dia itu ya lair di Banyumas, tapi berhubung mamaknya si Jander, begitu saya nyeluknya, sejak enom mula sudah dadi TKW di Hong Kong, akhirnya duwe anak diberi nama begitu, kaya nama anak majikannya jere.

 

Sejak kecil mula, bapak dan mamaknya si Jander jarang pakai basa Banyumasan, nggak tau kenang apa, sekeluarga itu seringnya pakai basa Indonesiaan. Makanya, si Jander juga mandan gaptek dengan Bahasa Ngapakers yang sebenarnya amat mbleketaket.

 

Si Jander tumbuh semakin dewasa. Walaupun sudah mandan kaplak, ia masih saja tidak paham baen dengan basa ngapak tingkat dewa. Bangsanya kata-kata senthong, gendul, jumbleng, blewung, dan sepranakannya, dia linga-lingo kalo ditakoni.

 

Pada suatu hari, saya boncengan sama Jander mlaku-mlaku nggolet rumahnya teman yang namanya Ditam. Desanya si sudah pas, tinggal rumahnya yang mana kita masih naknak-nuknuk.

 

Akhirnya, saya suruh Jander kon takon sama orang yang lagi jagongan, “Nder, jajal kamu tanya maring mamak-mamak kae!”

 

Jander njawab, “Nyong tidak teyeng basa, isin! Kamu baen lah…” Krungu begitu saya mandan kesuh, soalnya dia yang mbonceng koh malah saya yang kon takon, nagring temen si pikir saya.

 

“Ko sing mbonceng, mbok? Masa nyong yang takon. Saya jejek nanti raimu! Mudun, sanah!!!!!”

 

Jander akhirnya mudun dengan cangkem mandan pecaca-pecucu, “Ya lah!! Tapi saya waraih bagemana takonnya!”

 

“Bu, griyane Ditam sing pundi? Kaya begitu, jegos mbok?” Saya bilang begitu ke Jander, terus medun dan langsung takon.

 

Dari kadohan saya lihat Jander tangannya acung-acung ke arah kulon mandan ngidul. Tangan mamak-mamaknya juga melu acung-acung. Men jorna saja, mungkin mereka sedang takon-takonan.

 

Tapi dongen goli pada acung-acung aja nemen-nemen, marasnya mbok nyolok mata.

 

Sesudah itu, Jander mbonceng maning ke saya, saya langsung takon, “Neng endi katanya?” Dheweknya njawab, “Neng kana pipir kana…”

 

Akhirnya kami berdua ngacir ke tempat yang tidak begitu adoh dari nggon miki. Jander mudhun, terus thilang-thileng. Merga rainya begitu, saya tanya lagi, “Nder, endi rumahnya Ditam?”

 

Jander njawab, “Nanti sedela saya tek nggolet tiang”  Terus dheweknya dlangap-dlongop, athak-uthuk bolak balik mbuh nggoleti apa. “Nder, itu mamak-mamak miki bilang apa, koh kamu nggoleti saka?”

 

“Bilang katanya niku sing wonten tiyange. Nah ini saya lagi nggoleti umah yang ada saka-nya”

 

Meneng-meneng saya paham yang demangsud Jander, “Woy, bukan tiang saka sing demangsud !!!!!! Tiang itu mangsudnya wong utawa menungsa. Angger nggolet umah sing wonten tiyange,  ya itu yang ada nini-nini pating petonggo!”

 

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Foto Terbaru

  • ©2017 BanyumasPost

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional