BanyumasPost

Lambene Ndower Crita Politik

  • Reporter:
  • Setu, 3 Juni 2017 | 13:22
  • / 8 Ramadhan 1438
  • Dibaca : 62 kali
Lambene Ndower Crita Politik

Selamat berjumpa para sedulur. Kali ini, saya, Daplun, arep bercerita kepada rika. Rika sudah siap ngrungokena? Baiklah, kita molaih saja ya?

Jadi pada suatu malam saya itu ngendhong ke rumah teman saya. Sampai di sana, ndilalahnya ada batirnya teman saya. Jadi kalau dijumlah semuanya ada tiga orang termasuk saya.

Jane si penginnya dog los, tapi huh akhirnya saya keponto sampai pagi. Habisnya, teman saya dan batirnya itu kalo crita lambenya monyong-monyong. Ih, lama-lama saya jadi gigu melihatnya.

Rika tau nggak si, apa yang deweke ceritakan? Iya, mereka itu lagi cerita politik. Pokoknya ngotot sekali, sepertinya sama sekali nggak ada mandegnya.

Lihat mereka berdua itu kok saya lama-lama jadi mumet. Yang satu mecicil-mecicil yang satu lagi tangannya nggegem-nggegem kaya mau njotos yang satunya.

Walaupun sayanya bodho dan nggak ngerti politik kayak mereka, tapi sayanya koh punya tinemu begini, “Ah, ndean-ndeannya mereka sedang mendem politik, men jorkan saja!”

Akhirnya, saya kok jadi mikir ngerjain mereka. Saya bilang begini, “Mas-mas, kayaknya biar gulunya agak logro, bagaimana kalau saya metu njaba beli yang anget-anget?”

Mereka pun krungu saya ngomong begitu langsung setuju saja. Salah satu diantara mereka ndudut dompet, terus ngelungaken duwit atusan ewu ke saya, “Oke, Plun. Kamu beli panganan sana!”

Mendengar itu, saya langsung plencing lunga.

Kembali-kembali, saya sudah nggawa 3 bungkus mi nyemek sama teh manis angetnya 3 bungkus.

Jan-jannya, duwitnya si masih jujul 61.000, tapi berhubung 2 orang itu masih mecicil-mecicil, saya ethok-ethok meneng saja. Pikir saya, besok kalau mereka sudah tidak wuru lagi, akan aya kembalikan duwitnya.

“Mas-mas, orasinya mandan liren dulu, ini anget-angetnya. Oya, tadi duwitnya kurang 30, ujar saya duwit eketan, jebulnya duwit rongpuluhan!”

Kemudian yang ngasih duwit itu bilang ke saya, “Oh, sorry Plun. Ya udah ini saya tambahi maning, lewihannya buat kamu saja” Deweknya ngelungena eketan ewu ke saya.

***
Tak terasa waktu sudah esuk, soalnya saya sudah krungu jago kluruk. Tapinya, dua teman saya itu tambah esuk malah tambah nggetem. Apa lagi bar desogok mie nyemek.

Sayanya si nggak rugi, karena walaupun saya seperti wedus budeg, saya wareg dan ngesaki dhuwit. Tapi, walaupun saya enggak bisa ikut mbahas, jan-jannya saya kasihan kok sama mereka.

Iya, kasihan banget. Gara-gara mendem politik, wong loro itu sampai harus lembur tekan jago kluruk. Pikiran saya, apakah besoknya tidak wedi krainan?

Terus, gara-gara mendem politik, mata mereka jadi blaruk. Sampai-sampai ndudut dhuwit saja tidak nggatekaken itu dhuwit atusan, eketan apa rong puluhan. Padahal sekang warna saja kan katon?

Terus sing terakhir, apa mereka nggak kasihan sama saya? Udah tau sayanya di situ, nggak bisa ngimbangi ngomong politik, kok ya tega-teganya dicuekin. Mbok saya ini menungsa, saya kan dadi mbedhegel?

Yah, sudahlah, namanya juga wong mendem. Saya juga nggak boleh maido mereka…

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Foto Terbaru

  • ©2017 BanyumasPost

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional