BanyumasPost

Ora Gampang Desambat ‘Bos’

  • Reporter:
  • Kemis, 1 Juni 2017 | 09:17
  • / 6 Ramadhan 1438
  • Dibaca : 108 kali
Ora Gampang Desambat ‘Bos’
Ilustrasi BOS

 

Kula Nuwun sedulur BanyumasPost kabeh, bagaimana kabarnya? Semoga pada waras semuanya.

Jadi begini. Pada suatu malam, saya itu klinthung warung. Niat saya, mau beli udud dan sekalian mbayar utang udud yang kemarin.

Pas saya lagi ngulungena duwit kepada bakulnya, datanglah teman saya. Dia itu sudah mandan lama nggak ketemu. Makanya, dia gupruk nyalami saya.

Sekonyong-konyong dia bilang begini, “Tuku udud apa, BOS?”
Mendengar dia nyambat ‘bos’, saya jadi krasa gagah dan krasa agak keprimen.

Saya langsung bilang ke bakulnya, “Anu mas, sekalian itu teman saya rokoknya apa!”
Teman saya itu mendadak klesam-klesem, “Wuih, rejeki kiye yoh, BOS. Apa saja lah, yang penting ada kukusnya!”

Dengan bangga, saya pun langsung njawab, “Tenang saja, anu pas sedang ana ikih!”
Kemudian, dia langsung lunga karo ngacungkan jempol loro ke saya. Saya pun terkejut, “Siap. Makasih bosku…!!!”

Setelah agak simpe dan teman saya itu mandan adoh, saya krisikan dengan bakul warungnya,
“Mas, itu yang miki cathet maning, ya?”

Habis itu bakulnya manthuk-manthuk karo mandan mlorot ke saya sepethil.

Jadi begitulah mangsud cerita saya. Menurut saya, disambat bos itu abot sangganya.

Makanya, bagi teman-teman ngapak yang ada di seluruh dunya, kalau belum patia siap, jangan sampai gelem disambat ‘bos’.

Soalnya ya begitu, jadi ‘bos’ itu kan patutnya nyah-nyoh atau lang-lung. Angger tidak begitu ya namanya bukan bos tapi masih ketegori blekethir seperti saya ini…

 

 

 

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Foto Terbaru

  • ©2017 BanyumasPost

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional